~Merenung langit Illahi~

|


Suka sekali aku mengintai keindahan dada langit lebih-lebih lagi selepas hujan kalau bernasib baik dapatlah melihat kecantikan pelangi. Senang sekali mendapat ketenangan dengan melihat kecantikan lukisan ciptaan Illahi ni, tidak tergambar dek akal fikiran dengan kecantikan pintu gerbang jannah serta isi di dalamnya kelak, (semoga kita diberi menikmati kenikmatan di dalamnya).

Seringkali aku bermonolog sendirian bila memandang ke langit, memikirkan jiwa-jiwa pemuda Malaysia, memikirkan kezaliman berpolitik di Malaysia, memikirkan masa depan ku. Kadang-kadang ia menjadi status di facebook supaya aku mendapat cetusan pemikiran dari mereka yang lain. Namun, renungan ku ke langit semalam dan pagi ni hanya menambahkan kecuakan ku.
Aku harus pilih 1 jalan sahaja daripada berjalan-jalan yang sudah sedia ada. Tidak tahu yang mana 1 kah jalan yang membawa pengakhiran yang baik. Jalan yang pastinya tidak menjadikan aku sebagai pemfitnah kepada Islam yang di junjung. Jalan yang di dalamnya menjadikan aku istiqamah menuju keredhaan Illahi.
Hmmm..1 sahaja yang aku tahu, jalan-jalan ini, jalan yang aku pilih ini sebenarnya aku sendiri yang akan mencorakkannya menjadikan ia cantik dan buruk semua adalah kerja aku. Dan yang terpenting dalam mencorakkan jalan ini adalah hubungan aku dengan sebaik-sebaik pengatur. Dia lah Rabb ku juga Rabbul'alamin
Doakan aku istiqamah, teman.

5 comments:

keTENANGan said...

Allahumma Amin teman

ハリス said...

sobs..

fahmi said...

sabar & tabah temanku

Afiqah Zulkifli said...

langit tak selamanya mendung :)

Al-Qassam said...

terima kasih teman2 sekalian :)

afiqah :masih menunggu bila langit yg mendung tu nk brhujankn rahmat..

Post a Comment